Pantai Pananjung Auuuuuuuuuu

Pananjung, 14-16 Mei 2014

Bermula dari hasrat mantai yang menggelora karena sudah lama teralihkan dunia sepeda dan kesibukan masing-masing, akhirnya ada obrolan mau ke pantai. Ngobrolinnya di Bukit Pelangi. Niatnya mau nyari suasana enak kesana, tapisayang… sayang beribu-ribu sayang. Pas pengen mesen kopi diwarung sana, ternyata malah panorama air terjun hitam dari ketek sang ibu penjual kopi yang terlihat. Bulu-bulu yang mejulang dengan indahnya dari sela-sela baju yang terlihat saat beliau mengambilkan kopi yang ada diatas. Menakjubkan. Langka. Erotis. Waktu itu anggota yang udah siap ada Husen, Rio, Eka, Pekerja, Dimas, Fira, Adeknyaperdana, Tias, Inggrid. Obrolan kali ini tujuannya ke Pantai Pananjung, pantai yang beradi di daerah Pangandaran. Disana ga cuma ada pantai doang, tapi juga ada cagar alamnya. Cukuplah buat melampiaskan hasrat ketemu pantai. Kemudian Fira memberikan harapan kepada para lelaki gersang ini dengan iming-iming membawa dua orang temannya. Gembira tidak dapat terelakan. Bahagia bukan main para lelaki gersang ini mendapatkan suntikan oase lainnya. Karena jumlah orang 11, jadi mau tak mau harus bawa 2 mobil. Demi meminimalisir biaya bensin dan hidup disana, akhirnya diajaklah Yudis dan 1 orang temen Rio. Total jadi 13. Hari-hari menunggunya hari H pun dilalui dengan senang gembira karena mereka masih berasumsi mendapatkan oase lainnya. Tapi ketika H-2 petaka datang, 2 oase yang dijanjikan membatalkan ikut. Katanya sih gara-gara bokap salah satu temen Fira ini baca berita tentang pembacokan. Yaelah om, laki-laki gersang doyan JKT48 kaya mereka mana bisa megang golok sih om. Nah temen satunya gamau ikut kalo si anak om ini gaikut. Para komplotan pria gersang ini pun meraung sedih. Oase yang dijanjikan ternyata hanya harapan belaka. Mau tak mau harus rombak formasi lagi karena jumlah manusianya jadi 11 orang doang. Dan berita itu dilayangkan H-2 jam 10 malem. Akhirnya percakapan pun dibuka digrup perkara mau bawa 2 mobil atau 1 mobil. Soalnya jumlahnya kelewat nanggung kalo 11. Dan ternyata adeknya perdana juga gabisa ikut gara-gara diculik ke Jogja. total jadi 10 orang. Nanggung akut. Akhirnya Rio batalin temennya jadi 9. Tapi mobil Tias ga bisa kalo 9 orang, terus Husen gatau mobilnya bisa apa enggak kalo 9. Jadi dicoba pake rencana 2 mobil, diajaklah Abang dan Puspita + temen Rio yang tadi. Oiya, Cahyo yang menghilang dari goa tertiba muncul dan diajakin mantai juga. tapi nunggu kepastiannya bisanya besok paginya. jadi kalo Cahyo bisa dijadiin 2 mobil, kalo ga bisa ya cuma 1 mobil aja. Sok penting bangsat. Ternyata pas H-1 pagi Cahyo ga bisa. Jadi dipake lah rencana yang 1 mobil, dan Husen pun memberanikan diri untuk izin kepada bokapnya dengan memberikan emot ” 🙂 ” mautnya ke grup sebelum dia izin. Dan ternyata boleh. Jadi fix lah kami ke Pantai Pananjung dengan total 9 orang dengan 1 mobil.

Pada Hari H semua ngumpul di KYN. Satu persatu peserta mulai berdatangan. Air mata masih terlinang dimata para lelaki gersang yang kehilangan dua oase ini. Setelah cipika cipiki dengan Ibu Purwanti dan semua barang sudah masuk, jam 11-an kami take off dari KYN. Sepanjang jalan sih ga ada halang rintang yang berarti, tetapi pas di tol malah macet pol. Ya agak aneh aja sih jam 1 malem macet di tol. Ditengah riuh hiruk pikuk mobil dan truk, tiba-tiba ada surga datang dari belakang. Mobil dengan sirene ngiung-ngiung datang membawa pasukan disebelah kanan. Husen yang kala itu memegang stir langsung ngikut dibelakang ambulance. Onta berkaki tiga bertangan satu yang amat terlatih ini akhirnya membawa kami lolos dari jebakan macet dengan bantuan dari surga. Trus ada yang mau kencing, jadi berhentilah kami di pom bensin sekitairan daerah Sumedang. Husen juga turun terus berjalan keluar pom bensin, ga ada yang merhatiin sih, terus balik-balik bawa tahu. Sumringah bukan main para manusia dimobil. Apalagi Fira. Dengan brutal tahu tersebut diperkosa hingga tak sadarkan diri. Namun na’as, fakta mengejutkan terkuak, ternyata tahu tersebut dari tempat sampah. Ada nasi nyasar pula. Perut kelaperan jam 3 pagi memang bikin liar serasa kena guna-guna istri muda. Lagian juga mana ada juga yang jual tahu sumedang di pom bensin jam 3 pagi, pake nasi nyelip pula. Terus kena macet lagi disekitaran Malangbong, macet parah. Terus akhirnya napas bentar di pom bensin deket-deket situ sekalian cari sarapan. Pas banget disana ada kupat tahu, sekalian beli terjadilah percakapan, W: “pak ini kenapa macet banget sih?” trus dijawablah sama si abang, Abang: “soalnya lagi banyak mobil dek”. Logis.

Bet bet bettt, setelah selap-selip sana-sini sampai lah kita di tkp sekitar jam 11an. Dapet penginapan murah, mayan, 300k dapet rumah 2 kamar full ac, 1 kamar mandi, tv kabel. Akhirnya setelah mandi, jajan, kayang dan solat satu persatu pun mulai tumbang. Terus niatnya pada mau liat sunset, disetel lah alarm. Katanya sih sunsetnya oks bet. Pantai Pananjung sebenernya ga cuma pantai. Disana ada cagar alamnya juga, cagar alamnya isinya ada rusa, elang, sapi hutan, sama monyet. Dulu sih katanya ada banteng juga disana, tapi katanya udah diungsiin ke Aceh, tapi malah kena tsunami. Dicagar alamnya juga banyak goa-goa peninggalan jepang gitu. Di monumennya sih katanya dulu Pulau Pananjung dulu itu mau dijadiin benteng pertahanan Jepang buat mantau daerah laut ama udara dari serangan Belanda. Lebih jelasnya tanya guru sejarah saja ya

salah satu manusia goa-nya

Di Pantai Pananjung juga bisa buat surfing, snorkling, sama ada wisata ngitarin pulau-pulau sekitarnya. Tapi ya gitu, niat hati mau liat sunset, tapi sayang hanya jadi angan-angan belaka. Pada tewas sampe mepet maghrib, tapi katanya sih ujan juga sih. Wes gitu, pas malemnya cari makan diluar nemu tukang soto harganya bersahabat. Dah gitu, jalan-jalan lah kami ke pantai melakukan ritual yang biasa tim kami lakukan kalo lagi mantai. Nge-Lilin. Bukan, ini bukan ngepet. Ini tradisi pengakraban kami sambil ngehabisin waktu malam mendengar desiran ombak, sambil diterangi cahaya bulan dan cahaya remang lilin sambil bercerita-cerita santai yang ujung-ujungnya ga santai. Kala itu bulan sedang indah-indahnya.

bulan kala itu

Kali ini pembawa acaranya Eka ama Husen. Cerita pertama dimulai dari cerita Yudis, perkara percintaannya yang sedikit menggantung karena terjadi kesalahpahaman. Dilanjut cerita Antias dan Inggrid tentang masa depan hubungan mereka. Disela-sela sesi cerita, Rio sama Eka dengerin sambil mainan pasir ngebentuk titit. Dan dari dua cerita itu sang Host pun mulai menanyakan pertanyaan pamungkas, “Cinta itu apa sih?”. 1 per 1 ditanyakeun, ada yang jawab semu, tanggung jawab, toleransi, kesetiaan, bullshit lah. Tapi notulen kita, Perdana, waktu itu menjelaskan bahwa cinta itu adalah suatu proses, cinta itu ada bukan tanpa alasan. Alasannya itu ya ada diproses itu. Berat emang kalo udah ngurusin perkara kaya ginian. Kadang kita emang mudah suka ngeliat sesuatu yang menarik bagi kita, trus makin kita suka makin kita dalami makin kita mengerti, ketika terjadi kecocokan antar kita dengan sesuatu tersebut akan timbul suatu perasaan sayang, perasaan yang kadang bikin lo bego, tapi ya lo doyan gitu jadi bego. Nah rasa sayang yang berangsur-angsur ya jadinya cinta. Kaya kata notulen tadi, proses. Waktu bersama sesuatu itu yang ngebuat kita timbul cinta. Kalo kata Rio sih cinta itu semu, mungkin gara-gara itu. Lo juga bakal bingung kalo ditanya alesannya kenapa lo bisa cinta ama sesuatu itu. Ya itu sih menurut pandangan gue. Cinta itu ga harus selalu pacar sob, masih ada kerabat terdekat dan hobi yang secara tak sadar tercinta tanpa sengaja.

 

suasana jaga lilin

 

sang seniman dengan mahakaryanya

Yak, setelah sesi pelilinan, pulang lah kami ke penginapan kembali. Niatnya sih mau tidur biar ngejar sunrise, eh ternyata pada tergiur naik odong-odong. Ujung-ujungnya muterin Pangandaran pake odong-odong dengan musik dangdut full jedag jedug yang amat syahdu malem-malem, ujan pula. Tapi keren bre, pas malem ternyata rusa-rusa yang dari cagar alam pada turun ke daerah penginapan. Udah kaya kucing, pada ngubek-ngubek tempat sampah. Mau motret takut disodok. Lalu kami pulang terus main ABC 5 dasar absurd terus tidur.

Alarm berkoar-koar jam setengah 5an. Dan ternyata cuaca kurang mendukung liat sunrise. Mendung cuy. Tapi ternyata takdir berkata lain, pas mau nyebrang naik kapal, cuace mendadak cerah. Wah emang liburan kali ini diberkahi bung sepertinya. Setelah cincay-cincay dengan abang perahu, sepakat lah kita buat ngeliat-liat sikit sekitaran pulau dengan tambahan budget 10k. Wes gitu, akhirnya napak lah kita dipantai putih. Kedatangan kami kali ini disambut hangat kawanan monyet, Yudis si pemegang plastik ransum yang lemah imannya dirampok rotinya sama monyet tanpa perlawanan. Ngomong doang anak tekwon. Cih. Pas gitu juga ternyata Husen mau boker, berkelana lah kami menyusuri hutan yang ternyata nyambung dengan cagar alam itu. Ternyata zonk. Yaudah katanya Husen bisa nahan, berlanjut lah pengelanaan kami, sekarang nyari spot mantai yang asik. Ombaknya sih lagi ga slow waktu itu. Mana banyak orang pula, jadinya kami mojok sampe ke ujung dan nemu spot asik tanpa kawan monyet. Baru napak disana Husen mau melanjutkan pencariannya mencari toilet ternyata. Ngomongnya sih nyari toilet tapi malah foto-foto..
boker 1
boker 2

Sudah lupakan lah Husen dan perbokerannya, balik lagi ke pantai, setelah lama tak bersua dengan air laut akhirnya kami temu kangen kembali dengan air laut. Asin bre. Rasanya tiduran diatas pasir sambil mandangin awan sambil dengerin ombak diatas terik matahari. Serasa kencan berdua Chelsea Islan, terus mandangin sunset dipantai. Sadis lae. Dah gitu akhirnya kami balik ke penginapan terus nyantai bentar terus solat jumat terus siap2 terus cabs deh.

entah sunset entah sunrise
 laut lae
mantai lae

Dari pantai menuju pantai, setelah puas bercinta dengan pasir Pananjung, kami pindah lapak bercinta ke Pantai Batu Hiu. Kata Yudis sih gratis, ternyata kami tertipu. Disana masuk bayar 35k/mobil. Tapi ternyata tempatnya asik sih buat nikmatin panorama alam. Ga jauh beda ama Bukit Guha di Garut. Konon katanya sih Pantai Batu Hiu diambil dari cerita jaman beheula. Katanya dulu disana ada seekor Hiu yang durhaka sama ibunya. Akhirnya dikutuk deh jadi batu. Hiiii… serem yach.

hiu durhaka

 

 

Well, setiap perjalanan pasti selalu ada cerita baru. Cerita yang bakal lo inget, lo bahas, terus lo ketawain bareng kelak. Seberapa berkesan ceritanya ya tergantung dari seberapa momen yang berkesan yang ada dicerita itu. Kenapa ga kita buat hidup kita jadi suatu cerita yang berkesan sob. kalo kata Rocket Rockers sih “Hidup kita adalah film terbaik”. Kita sutradaranya men, mau kaya apa cerita yang kita mau ya kita yang harus buat. Kalo film kita butuh uang buat cerita yang kita mau, ya kita kawinin aja produser yang rela ngeluarin duit banyak. Muehehehehehe. Ga lah, ga semua hal menyenangkan butuh ngeluarin banyak duit sob. Contohnya ya ngopi bareng temen  lama sambil ngerokok di warkop sambil ngebahas cerita-cerita berkesan bareng. Kalo bisa buat film yang berkesan bareng-bareng kenapa harus jalan sendirian sob. Kita kan makhluk sosial. SOSIAAAAAAALL.. SOSIAAAAAAALL.. SOSIAAAAAAALLL SAMPE MATIIIIII…

739 kali dilihat, 2 kali dilihat hari ini

Mungkin Anda juga menyukai

%d blogger menyukai ini: